Tabligh Akbar, Kapolda Ajak Masyarakat Ciptakan Pilkada Damai dan Lawan Teroris

Tabligh Akbar, Kapolda Ajak Masyarakat Ciptakan Pilkada Damai dan Lawan Teroris

29 views
0
SHARE

Kabarone.com, SEMARANG – Kapolda Jateng Irjen Pol Condro Kirono meminta masyarakat untuk bersama-sama menolak dan melawan segala bentuk terorisme dan radikalisme.

“Jangan beri ruang tempat untuk aksi-aksi radikalisme maupun terorisme. Mudah-mudahan kasus terorisme yang terjadi di Surabaya bisa segera terungkap pelaku dan jaringannya,” kata Kapolda saat Tabligh Akbar Rayonisasi Satgas Nusantara Polda Jateng dengan tema “Melalui Tabligh Akbar Kita Ciptakan Pilkada Jateng 2018 Yang Aman dan Damai” di Lapangan Pancasila Simpang Lima Semarang, Minggu (13/5) malam.

Imbauan Kapolda ini terkait kejadian yang terjadi di Jakarta dan kasus teror bom di tiga gereja di Surabaya, Jawa Timur.

Terkait pasca peledakan di Surabaya, Kapolda mengaku sudah berkoordinasi dengan Pangdam, untuk sama-sama mendinamisir kegiatan operasional yang ada di 35 Polres.

“Pangdam juga sudah memerintahkan Korem dan Dandimnya untuk bisa bersinergi dengan kepolisian dan kita tingkatkan kewaspadaan dengan menggelar penjagaan di tempat atau obyek-obyek kegiatan aktifitas masyarakat, baik itu di tempat ibadah, gereja maupun area publik lainnya. Kemudian kita lakukan patroli-patroli bersinergi, bersama-sama,” jelas Kapolda didampingi Pangdam IV/Diponegoro Mayjen TNI Wuryanto, Kasatgasda dan KH Dzikron Abdullah.

Selain itu, kata Kapolda, Polres menggelar kegiatan doa bersama agar semua tetap aman, damai dan kondusif.

Masyarakat tidak boleh panik. “Alhamdulillah semua komponen masyarakat di Jateng bersatu padu menolak aksi terorisme. Seperti malam ini kita menggelar doa bersama,” ujar Kapolda.

Doa bersama, tabligh akbar dan istighosah ini mendatangkan berbagai ulama termasuk masyarakat dari eks Karisidenan Pati dan Semarang. Turut hadir KH Ahmad Mustofa Bisri (Gus Mus), Emha Ainun Najib (Cak Nun).

“Supaya Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2018 ini aman, Jateng tentram dan Indonesia damai,” imbuh Kapolda.

Sementara itu Kasatgas Nusantara Irjen Pol Gatot Edi Pramono mengutarakan tugas fungsinya sbg Cooling Sistem (Pendingim) dimana di dalam pilkada kontestasi politik antar calon membuat suhu politik mmemanas.

” Dengan digelar acara Tabligh Akbar ataupun melalui ceramah akan membawa kesejukan, kami menghimbau kita semua berdoa dan selalu berupaya wujudkan kedamaian di Jawa Tengah ini menular ke wilayah lain,” pintanya. (Amr)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY