Tol Fungsional Jateng Siap Dilalui, Maksimal Kecepatan 60 Km/Jam

Tol Fungsional Jateng Siap Dilalui, Maksimal Kecepatan 60 Km/Jam

88 views
0
SHARE

Kabarone.com, BATANG – Pemudik dari arah Jakarta tujuan Jawa Tengah kini dapat memilih sejumlah jalur lintasan saat pulang ke kampung halaman. Selain jalur pantura yang kondisinya bagus, pemudik juga bisa melintasi tol yang telah tembus sampai Semarang dan Sragen.

“Tahun 2018 jalan tol yang melintas Jateng sudah tembus hingga Semarang, demikian pula Tol Salatiga juga telah tembus Sragen, meskipun sebagian ada yang masih fungsional, seperti dari Pemalang sampai Semarang,” ujar Kapolda Jateng Irjen Pol Condro Kirono usai gelar pasukan Operasi Ketupat Candi 2018 di Tol Gringsing Kabupaten Batang, Rabu (6/6).

Turut hadir pada gelar pasukan yang dihelat di sisi barat ruas tol Jembatan Kali Kuto itu, Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur Jateng Drs Heru Sudjatmoko MSi, Pangdam IV/Diponegoro Mayor Jenderal TNI Wuryanto, Forkopimda, serta tokoh agama dan masyarakat.

Pada mudik Lebaran 2018, kata dia, banyak jalur menuju berbagai daerah di Jateng. Pemudik dapat melalui jalur pantai utara atau selatan dengan berbagai fasilitas yang tersedia. Di antaranya rest area, tempat ibadah, SPBU, pusat oleh-oleh dan sebagainya.

“Untuk pemudik yang melalui tol, saya mengimbau untuk mengendalikan kecepatan kendaraan, yakni sekitar 40 – 60 kilometer per jam, khususnya saat masuk Pemalang sampai Semarang,” pintanya.

Selain itu, pemudik dari Jakarta yang melewati tol diminta mempersiapkan kartu elektronik dan memastikan jumlah saldo sesuai yang dibutuhkan. Pasalnya semua transaksi tol dilakukan secara nontunai atau tidak lagi cash seperti musim mudik dan balik Lebaran 2017.

Ditambahkan, pemerintah provinsi, Polda Jateng, serta Kodam IV/ Diponegoro sudah mempersiapkan berbagai langkah dan upaya agar pelaksanaan mudik maupun balik berlangsung lancar dan aman. Dengan pembangunan infrastruktur jalan, tugas aparat menjadi lebih ringan karena kemacetan dapat terurai. Terlebih kemacetan arus lalu lintas sebelum 2017 selalu menjadi masalah klasik di setiap arus mudik dan balik lebaran.

“Alhamdulillah dengan dibangunnya infrastruktur tol di Jateng, ini menjadi alternatif pemudik untuk melintasinya saat masuk Jateng,” imbuh Kapolda.

Terkait pengamanan selama Operasi Candi Ketupat, pihaknya menerjunkan kekuatan sebanyak 21.688 personel dari unsur Polri, pemerintah daerah serta TNI. Semua petugas sudah siap menjaga keamanan dan kelancaran arus mudik dan balik Lebaran 2018, termasuk di rest areadan pos pam yang tersebar di sepanjang jalur mudik.

Ia menambahkan, Tol Batang-Semarang sepanjang 75 kilometer telah siap difungsikan untuk arus mudik mulai H-10 Lebaran 2018. Meskipun penerangan dan rambu-rambu lalu lintas di beberapa titik masih minim, tetapi tol fungsional tersebut akan tetap dibuka pada malam hari.

“Tol fungsional idealnya digunakan pada siang hari, namun kita akan melihat situasinya. Untuk mengatasi daerah-daerah minim penerangan jalan, setiap lima kilometer di sepanjang tol fungsional akan disiagakan mobil patroli lalu lintas dan Sabhara, juga lampu SAR milik Polres-Polres untuk membantu penerangan,” jelasnya.

Usai gelar pasukan, Kapolda, Pangdam, Plt Gubernur dan tamu undangan lainnya menyaksikan pemusnahan minuman keras berbagai merek. Ribuan botol miras tersebut merupakan hasil operasi gabungan dari beberapa daerah di Jateng. (hms/amr)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY