Rakor Bidang PPM di Kotabaru Resmi Ditutup Oleh Kapala Bappeda Provinsi Kalsel

Daerah198 views

KOTABARU,kabarOne.com- Secara resmi Rapat Koordinasi dalam memperkuat sinergitas dan harmonisasi perencaan pembangunan daerah bidang pemerintahan dan pembangunan manusia (PPM) di tutup oleh Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Provinsi Kalimantan Selatan Dr. Ir. Ariadi Noor

Rakor yang digelar di Ballroom Hotel Grand Surya Kotabaru, dihadiri Asisten bidang Kesra dan Pembangunan, Kadis Kominfo serta tamu undangan lainnya, Jum’at (2/2/2024).

Kapala Bappeda Provinsi Kalimantan Selatan Dr. Ir. Ariadi Noor mengatakan, rakor ini tidak lain adalah ingin bagaimana kita bisa memadu serasikan program-program kegiatan pembangunan terutama peningkatan SDM, pendidikan, kesehatan dan pelaksanaanya di Kabupaten Kotabaru serta bergiliran di Kabupaten lainnya.

Ini juga sebagai bentuk silaturahmi yang lebih akrab lagi antar sesama insan Bappeda sehingga dengan kordinasi serta komunikasi bisa lebih terbuka dan lebih lancar.

Dari hasil hari ini adalah terkait dengan kemiskinan extrim dan bagaimana kita menuntaskan stunting agar kegiatan yang lakukan ini benar dan harmonis antara provinsi dan kabupaten kota,

“Jadi kami ingin data-data pencapaian yang disebutkan tadi data faktual agar biasa melangkah lagi, lebih fokus agar pementasan kemiskinan, stunting bisa lebih berhasil serta lebih efektif,” jelasnya.

Ditambahkan Angga Priyadi (Perencana Ahli Pertama) Koordinasi Bidang Pemerintahan dan Pembangunan Manusia se- Kalimantan Selatan Tahun 2024 memberikan kesimpulan sebagai berikut:

Penyelenggaraan fungsi Bappeda dalam perencanaan pembangunan membutuhkan dukungan ketersedian sumber daya manusia (SDM) yang berkualitas.

Keterbatasan SDM acap kali menghambat penyelesaian permasalahan pembangunan yang menuntut selesai tepat waktu dan tepat sasaran.

Permalasalah klasikal tersebut masih menjadi permasalahan yang dirasakan hampir semua daerah, oleh karenanya permasalahan ini perlu disikapi secara serius melalui keterlibatan kita dalam penyusuan Analisa Jabatan (Anjab)dan mendorong badan kepegawaian, dan biro organisasi dalam pemenuhan SDM di lingkup Bappeda khususnya bidang PPM.

Setidaknya ada 13 tugas tambahan (adhoc) yang menjadi tanggung jawab bidang Pemerintahan dan Pembangunan Manusia, dan untuk menunjang penyelesaian tugas tambahan tersebut diperlukan peningkatan koordinasi Pemerintah Provinsi dan Kabupaten/kota melalui optimalisasi forum komunikasi bidang PPM se-Kalimantan Selatan,”paparnya.

Untuk menunjang perencanaan pembangunan daerah, diperlukan data yang akurat, dan penyediaan data melalui regsosek adalah langkah tepat yang sedang dilakukan, namun prosedur permintaan data yang rumit menghambat daerah dalam mendapat data sehingga diperlukan rapat lebih lanjut dengan penyedia data (Bappenas) untuk mempercepat penerimaan data di daerah.

“Dalam hal data regsosek masih belum didapatkan dan belum menjadi data sasaran penanggulangan kemskinan, maka diperlukan percepatan penyelesaiaan proses verifikasi dan validasi data P3KE untuk dijadikan sebagai sasaran maupun target dari program/kegiatan/subkegiatan yang dilaksanakan oleh SKPD pemangku penanggulangan kemiskinan,”pungkasnya.(HRB)

By; Herpani

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *