by

Pemilihan Raka Raki Jatim 2019, Lamongan Mengutus Delegasi Terbaik Untuk Menyabet Juara

Kabarone.com,Lamongan – Dalam event ajang bergengsi “pemilihan Raka Raki Jawa Timur 2019″. Kabupaten Lamongan mengirim dua putera puteri terbaiknya. Mereka adalah Mohammad Bagus Saputra (Bagus) dan Retno Windiasari (Windi). ” Kesiapan keduanya di ajang Raka Raki Jawa Timur 2019 ini ditunjukkan saat beraudiensi dengan Bupati Lamongan Fadeli di ruang kerjanya, Senin (11/3). Turut mendampingi mereka dalam kesempatan itu Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Ismunawan.

Bagus memiliki latar belakang yang cukup untuk berkompetisi di ajang Raka Raki Jawa Timur kali ini. Pemuda kelahiran 1996 ini pernah menjadi delegasi Indonesia sebagai performer Art pada The 4th The 4th HILDIKTIPARI International Conference on Tourism and Hospitality (HICTH) 2017 di Wuxi, China.

Di tahun yang sama, Bagus yang menggambarkan dirinya sebagai seseorang yang humble, hard worker, confident ini juga tercatat sebagai peserta Program Foreign Case Study di Malaysia. Sementara pada 2016 dia menjadi peserta Program Pertukaran Mahasiswa Nusantara di Sekolah Tinggi Pariwisata Bali Internasional (STPBI).

Bagus juga memiliki inovasi program wisata berupa, Wisata Toleransi di Desa Pancasila, Balun, Kecamatan Turi.

Desa ini memang sudah tidak asing lagi dan termasyhur dengan tolerensi keragaman beragamanya yang tinggi. Tempat ibadah dari tiga pemeluk agama yang berbeda dibangun berdampingan mengelilingi lapangan desa.

Sementara, Windi yang setahun lebih muda dari Bagus saat ini menjalani profesi sebagai banker. Dara yang menggambarkan dirinya sebagai sosok yang humble, easy going, friensly tersebut adalah lulusan program D3 Pengelolaan Hutan Sekolah Vokasi di Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta.

Windi memiliki inovasi program wisata Lamongan dengan Gastronomi. Yakni mengenalkan wisata di Lamongan dengan kulinernya yang khas, di Desa Sendangduwur Kecamatan Paciran Lamongan Jawa Timur. “Desa Wisata Sendangduwur selama ini dikenal sebagai sentra batik tradisional di Lamongan. Namun desa di puncak bukit ini juga memiliki kuliner khas, “Sego Mudhuk” (Bhs Jawa : Nasi Mudhuk).

Dalam hal ini Kepala Dinas Pariwisata Lamongan Ismunawan menjelaskan”, “Pemilihan Duta Raki Jawa Timur 2019” kali ini murni dilakukan dari tes saat seleksi saja, tanpa ada juara atribut. Peserta akan mulai registrasi pada 15 Maret, sekaligus mengikuti sesi penilaian presentasi profil finalis dan inovasi program promosi wisata. Di hari yang sama keduanya akan mengikuti desk assesment Bahasa Inggris.

Di hari berikutnya, lanjut Ismunawan, finalis akan mengikuti sesi pembekalan “koreo dan blocking stage”, sekaligus gladi bersih untuk grand final. Malam Grand Final Raki Jawa Timur 2019 akan dihelat pada 16 Maret dan direncanakan akan dibuka Gubernur Jawa Timur.

Bupati Lamongan Fadeli berharap keduanya mampu tampil percaya diri di ajang Raki Jawa Timur 2019. “Selain membekali diri dengan wawasan pengetahuan yang luas, kepercayaan diri juga adalah bekal kunci. Lamongan saat ini sudah mampu berdiri sejajar dengan daerah-daerah lain yang lebih dulu maju. Itu adalah modal kepercayaan diri yang lebih dari cukup, “ pesan Bupati Lamongan Fadeli dengan optimis (*).

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *